Sedekah Qurban Hukumnya

SEDEKAH QURBAN HUKUMNYA ?

Ibadah qurban bukan hanya semata diukur berdasarkan materi. Karena tujuan utama ibadah qurban adalah menegakkan syiar agama Islam. Dengan menyembelih hewan qurban, mengawal kegembiraan kaum muslimin dengan menikmati hewan yang Allah halalkan.

20 Sedekah Qurban

Ibnu Taimiyyah berkata: “Udhiyah (berkurban), aqiqah, dan hadyu lebih utama daripada sedekah sebanyak harganya.” (Majmu’ Fatawa: 26/304)

Keutamaannya ini disebutkan oleh Ibnul Qayyim, “karena menyembelih dan mengalirkan darah itulah yang dimaksud, sungguh ia ibadah yang digandengkan dengan shalat, sebagaimana firman Allah Ta’ala:

فَصَلّ لِرَبّكَ وَٱنْحَر

“Maka dirikanlah salat karena Tuhanmu dan berkorbanlah” (QS. Al-Kautsar: 2)

قُلْ إِنَّ صَلاَتِى وَنُسُكِى وَمَحْيَاىَ وَمَمَاتِى للَّهِ رَبّ ٱلْعَـٰلَمِينَ

“Katakanlah: “Sesungguhnya salat, ibadah, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. ” (QS. Al-An’am: 162) [Lihat: Tuhfah al-Maudud: 65]

Karenanya, sebaiknya Anda berqurban dengan menyembelih sendiri hewan qurban Anda dan bersedekah dengan dagingnya, atau mewakilkannya kepada personal atau panitia yang mengurusi hewan kurban di tempat tingggal Anda atau di daerah-daerah yang sangat membutuhkan.

بُدْنَ جَعَلْنَاهَا لَكُمْ مِنْ شَعَائِرِ اللَّهِ لَكُمْ فِيهَا خَيْرٌ فَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهَا صَوَافَّ فَإِذَا وَجَبَتْ جُنُوبُهَا فَكُلُوا مِنْهَا وَأَطْعِمُوا الْقَانِعَ وَالْمُعْتَرَّ كَذَلِكَ سَخَّرْنَاهَا لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

”Telah Kami jadikan untuk kamu unta-unta itu sebahagian dari syi’ar Allah, kamu memperoleh kebaikan yang banyak padanya, Maka sebutlah nama Allah ketika kamu menyembelihnya dalam keadaan berdiri (dan telah terikat). kemudian apabila telah roboh (mati), Maka makanlah sebahagiannya dan beri makanlah orang yang rela dengan apa yang ada padanya (yang tidak meminta-minta) dan orang yang meminta. Demikianlah Kami telah menundukkan untua-unta itu kepada kamu, Mudah-mudahan kamu bersyukur.” (QS. Al-Haj: 36)

Apabila kita perhatikan, Allah mengakhiri ayat diatas dengan pernyataan, “Demikianlah Kami telah menundukkan untua-unta itu kepada kamu, Mudah-mudahan kamu bersyukur’ secara fisik, onta jauh lebih besar dan lebih kuat dari pada manusia. Namun mereka bisa menjadi jinak dan dengan mudah dimanfaatkan manusia. Dengan menjadikan onta tersebut sebagai hewan qurban karena Allah, merupakan bentuk syukur terhadap nikmat Allah tersebut” (sumber Konsultasi Syariah).

Oleh karena itu, sejatinya berqurban tidak hanya dinilai dari banyaknya daging, darah, tetapi bagaimana seseorang menghadirkan sikap ikhlas, mengagungkan Allah dan semangat syiar Islam. Bagian dari semua ini merupakan suatu bentuk taqwa kepada Allah. Pada ayat lain Allah berfirman :

لَنْ يَنَالَ اللَّهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاؤُهَا وَلَكِنْ يَنَالُهُ التَّقْوَى مِنْكُمْ كَذَلِكَ سَخَّرَهَا لَكُمْ لِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ

”Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak akan sampai kepada Allah, tetapi ketakwaan dari kalianlah yang dapat sampai kepada-Nya. Demikianlah Allah telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap hidayah-Nya kepada kamu.” (QS. Al-Haj: 37)

Karena alasan diatas, para ulama menegaskan bahwa dalam kondisi normal, menyembelih hewan qurban pahalanya lebih besar dan lebih afdhal daripada sedekah senilai hewan qurban. Keterangan-keterangan diatas sama sekali tidak menunjukkan bahwa sedekah yang diberikan menjadi tidak berarti. Kesimpulan yang dapat diambil dari keterangan diatas bahwa qurban tidak dapat disetarakan dengan sedekah uang senilai hewan qurban.

Sedekah yang diberikan merupakan amal yang sangat bernilai dan berpahala. hanya saja, semata dengan sedekah ini tidak dapat dinilai sebagai qurban atau mendapatkan pahala qurban. Meskipun sedekah ini disalurkan dalam rangka membantu kegiatan qurban.

Dalam Kitab Mathalib UlinNuha (2/374) disebutkan, terdapat keterangan dari imam Ahmad akan hal ini, yakni berkurban lebih utama dari sedekah dengan harganya. Dan sesungguhnya Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dan para Khulafa’ Rasyidin berkurban dan memberikan hadiah dari dagingnya. Jika sedekah lebih utama pastinya mereka tidak akan meninggalkan sedekah itu. Wallahu Ta’ala A’lam.

Leave a Reply

Your email address will not be published.