bayi

3 Cara Berkomunikasi Dengan Bayi Dalam Kandungan

By | Artikel | No Comments

3 CARA BERKOMUNIKASI DENGAN BAYI DALAM KANDUNGAN

Berkomunikasi dengan bayi dapat dilakukan sejak dini atau bahkan ketika bayi masih dalam kandungan. Dengan menyadari bahwa orangtua dapat berkomunikasi dengan janin dalam kandungan akan memberikan ikatan hubungan yang lebih dekat dan juga menjadi sebuah pengalaman yang begitu menyenangkan yang tidak dapat terlupakan.

Mengajak bayi berbicara sejak didalam kandungan bermanfaat untuk perkembangan otak bayi. Berkomunikasi dengan bayi sebetulnya sudah dapat dimulai sejak dini bahkan ketika bayi masih menjadi janin dalam perut ibu. Cara berkomunikasi dengan janin yang ada di dalam kandungan dapat dilakukan dengan menggunakan megafon atapun alat khusus yang terdiri dari microphone dan dilengkapi dengan speaker atau sejenis headphone untuk ditempelkan ke perut ibu supaya dapat didengar oleh janin.

Ada beberapa komunikasi yang dapat dilakukan orangtua kepada janin yang dikandungnya, tentunya dengan mengetahui pertumbuhan dan perkembangan pembentukan indera-indera janin, sehingga komunikasi dapat tepat dilakukan. Apa saja komunikasi yang dapat dilakukan bayi dengan janinnya ? Berikut ini 3 cara berkomunikasi dengan bayi dalam kandungan :

SENTUHAN

Sering untuk mengusap perut anda dan mengajak janin berbicara. Bayi akan merespon dengan tendangan atau gerakan. Stimulasi ini dapat dilakukan ketika bayi memasuki trimester kedua. Indera Peraba bayi sudah berkembang sebelum minggu ke 8. Ketika janin bergerak dan telapak tangan atau kakinya tampak pada perut ibu, sentuhlah dia, berikan perasaan lembut dan kasih sayang kepadanya, sehingga ia merasakan kelembutan, rasa cinta dan kasih sayang dari orangtuanya.

Rasa cinta dan kasih sayang dari orangtua yang dia rasakan akan memberikan ketenangan pada janin anda. Coba tekan perut dengan lembut, ia akan balik menekan perut ! Sama seperti suara, janin bisa membedakan sentuhan orang tuanya dengan sentuhan orang lain. Elus-elus perut di bagian yang menonjol, buah hati akan merasakannya.

MENGAJAK BICARA

Mengajak bayi berbicara dapat dimulai dengan menyapa selamat pagi, selamat siang atau menjelang tidur di malam hari. Anda dapat membacakan untaian doa. Penelitian menemukan bahwa dengan mengajak berbicara bayi didalam kandungan akan meningkatkan pengalaman sensorik pertama. Pengalaman sensorik yang dialami oleh bayi akan membantu dalam perkembangan berbicara dan mendengar, bahkan kemampuan berbahasa setelah anak lahir nanti.

Indera pendengaran bayi mulai berkembang pada minggu ke 8 dan selesai pembentukan pada minggu ke 24. Indera pendengaran ini juga dibantu oleh air ketuban yang merupakan penghantar suara yang baik. Janin akan mulai mendengar suara aliran darah melalui plasenta, suara denyut jantung dan suara udara dalam usus hingga suara perut anda yang keroncongan. Selain itu janin akan bereaksi terhadap suara-suara keras, bahkan bisa membuat janin terkejut melompat.

RANGSANG CAHAYA

Hasil riset Dr. Jason C Birnholz dari New York Academy of Sciences, Amerika Serikat, membuktikan, janin sudah menunjukkan reaksi terhadap cahaya ketika perut ibunya disinari. Reaksi janin terlihat dari peningkatan denyut jantungnya. Terkadang ia bahkan mampu menggerakkan tangannya ke arah mata seperti menutupi matanya karena merasa silau. Mata janin dapat menangkap cahaya yang masuk ke dalam rahim ibunya, baik itu sinar matahari atau sinar lampu. Selain itu otak janin akan bereaksi terhadapa kelap-kelip cahaya.

Indera perasa janin akan terbentuk pada minggu ke 13-15. Pada usia ini janin dapat merasakan substansi yang pahit dan manis. Jika, cairan ketuban yang dia rasakan manis, maka dia akan meminumnya dan menelannya. Namun jika air ketuban yang dia rasakan terasa pahit, janin akan meronta dan mengeluarkannya, serta janin akan menghentikan konsumsinya (sumber website pondok ibu).

Jadi, janin dapat bereaksi terhadap berbagai rangsangan yang datang dari luar bahkan dalam tubuh ibu. Oleh karena itu sudah seharusnya lingkungan tempat tinggal, tingkah laku dan tutur kata ibu yang tengah mengandung harus selalu dijaga. Segala sesuatu yang dilihat dan didengar sendiri, baik itu perasaan suka, marah, sedih dan senang, sudah pasti memberi pengaruh bagi perkembangan si janin.

6 Penyebab Mata Juling Pada Bayi

By | Artikel | No Comments

6 PENYEBAB MATA JULING PADA BAYI

Strabismus atau nama lain dari mata juling. Kondisi ini membuat mata tidak dapat melihat ke bagian arah yang sama seperti apa yang terlihat pada gerakan mata. Mata akan terlihat seperti melihat bagian lain ketika sedang fokus, biasanya mata akan melihat ke arah kiri atau kanan.

Pada bayi yang berusia dibawah 3 bulan, seringkali penglihatannya belum optimal. Mata sang bayi berfungsi sebagai penglihatan optimal di usia 3-6 bulan ke atas. Sedangkan apabila anda menemui fokus mata yang tidak simetris pada bayi yang berusia 6 bulan lebih maka sebaiknya anda waspada. Kelainan mata  seperti juling dapat terjadi pada sang bayi Anda.

Juling pada anak dibagi menjadi dua bentuk, pertama adalah bentuk juling esotropia dan exotropia. Esotropi merupakan juling ke arah mendalam sehingga mendekati batang hidung dan juga exotropia yaitu juling ke arah luar sehingga menjauhi hidung.

Ada beberapa penyebab terjadinya mata juling pada bayi. Simak penjelasan berikut ini :

  1. Mata juling biasanya terjadi ketika anak-anak masuk tahap perkembangan dan jarang terjadi pada bayi. Penyebab mata juling pada anak-anak bisa terjadi karena gangguan mata yang sangat awal, gangguan pada otot mata dan gangguan pada syaraf. Penyebab sebenarnya dari masalah juling pada bayi ini tidak diketahui.
  2. Mata juling pada bayi juga bisa terjadi karena mata malas atau mata lelah pada bahaya. Terkadang beberapa bayi terlihat seperti melihat sekilas, namun sama sekali tidak melihat ke arah yang fokus.
  3. Mata juling pada bayi juga bisa disebabkan oleh beberapa kondisi seperti sindrom down, bayi dengan kelainan hidrocefalus, anak-anak yang dilahirkan dengan kelainan pada sistem syaraf, bayi yang dilahirkan secara prematur dan bayi yang pernah cedera akibat jatuh.
  4. Ketika bayi menderita juling bawaan, maka bayi akan terlihat juling sejak dilahirkan hingga usia enam bulan. Kondisi ini bisa disebabkan karena otot mata yang berkembang sejak dalam kandungan hingga lahir ternyata tidak berkembang sempurna.
  5. Juling pada bayi juga bisa disebabkan karena penyakit tertentu, seperti penyakit tumor mata atau retinoblastoma.
  6. Juling pada bayi juga bisa disebabkan karena kondisi amblypobia. Ini adalah sebuah kondisi ketika mata terlihat malas untuk melihat secara fokus dan biasanya terjadi sejak masih bayi.

Waspdai gejala juling pada mata bayi Anda, untuk itu lakukan cara pencegahakan pada mata juling. Berikut ini beberapa langkah yang mungkin dapat Anda coba untuk mencegah agar sang bayi tidak juling.

  1. Ketika Anda mengajak bayi bermain, maka buatlah suara yang bisa menarik konsentrasi dan penglihatan bayi. Cara ini akan membantu otot mata bayi bisa bekerja dengan baik dan membuat fokus mata bayi berkembang dengan sempurna.
  2. Ketika Anda mengajak bayi bermain, maka cobalah mengajak bayi untuk berkomunikasi sambil melihat bagian mata secara jelas. Cara ini bisa membantu bayi untuk menggunakan otot mata dengan baik dan terhindar dengan mata malas.
  3. Jika bayi Anda masih dalam tahap perkembangan maka ajak otot mata bayi latihan dengan baik. Caranya adalah dengan menggunakan senter yang diarahkan pada bagian atas mata. Cara ini akan membuat gerakan mata bayi sesuai dengan arah gerakan senter.
  4. Jika Anda mengajak bayi bermain, maka cobalah untuk datang dari berbagai arah yang berbeda. Cara ini akan membantu mata bayi bekerja dengan baik.

Mata juling pada bayi bisa menjadi kondisi yang sangat umum. Hal ini bisa terjadi hingga bayi berusia satu tahun. Apabila setelah itu mata bayi tetap juling, maka Anda bisa membawa bayi ke ahli mata untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Pemeriksaan lebih lanjut dapat dilakukan pada usia anak anda 2 tahun. Biasanya akan diminta untuk data. Terdiri dari pada usia 6 bulan,usia 1 tahun atau 2 tahun. Data ini sangat penting bagi dokter untuk menentukan kelainan pada anak anda merupakan kelainan bawaan atau bukan bawaan. Sehingga pada usia balita (di bawah 5 tahun) sangat penting sekiranya untuk dapat menghilangkan dominasi dari salah satu mata yang tidak juling pada anak anda. Dengan adanya dominasi fungsi, penglihatan mata yang juling sehingga mengalami penurunan.

Kebutuhan Gizi Balita

By | Artikel | No Comments

KEBUTUHAN GIZI BALITA

Asupan makanan yang bergizi sangat penting untuk sang bayi agar kelak dapat tumbuh dan berkembang dengan optimal. Karena itu pastikan bahwa menu yang disajikan untuk sang bayi telah memenuhi kebutuhan nutrisi hariannya.

Balita, pada usia ini mereka memasuki usia pra sekolah dan juga memiliki resiko besar terkena kurang gizi. Di usia ini, anak tumbuh dan berkembang dengan cepat sehingga membutuhkan zat gizi yang lebih banyak, namun mereka juga mengalami penurunan nafsu makan serta daya tubuh yang masih rentan sehingga lebih mudah terkena infeksi jika dibandingan dengan orang dewasa.

Zat gizi yang diperlukan anak balita adalah Karbohidrat berfungsi sebagai penghasil energy bagi tubuh dan menunjang aktivitas anak yang mulai aktif bergerak. Balita biasanya membutuhkan sebesar 1300 kkal per hari. Protein yang berfungsi untuk membangun dan memperbaiki sel tubuh dan menghasilkan energy.

Anak balita membutuhkan protein sebesar 35 gram per hari Mineral dan vitamin yang penting pada makanan anak adalah iodium, kalsium, zinc, asam folat, asam folat, zat besi, vitamin A,B,C,D,E, dan K. Mineral dan vitamin ini berperan dalam perkembangan motorik, pertumbuhan, dan kecerdasan anak serta menjaga kondisi tubuh anak agar tetap sehat. Sementara pertumbuhan fisik tubuh sedikit melambat, karenanya anak perlu makan makanan yang memberikan asupan gizi yang mendukung pertumbuhan otaknya.

Ketika memberikan nutrisi pada anak haruslah tepat, maksudnya adalah :

  1. Tepat kombinasi zat gizinya, antara kebutuhan karbohidrat, protein, lemak, vitamin, mineral serta kebutuhan cairan tubuh anak, yaitu 1-1,5 liter/hari.
  2. Tepat jumlah atau porsinya, sesuia yang diperlukan tubuh berdasarkan Angka Kecukupan Gizi (AKG) harian.
  3. Tepat dengan tahap perkembangan anak, artinya kebutuhan kalori anak berdasarkan berat badan dan usia anak.

KEBUTUHAN GIZI BALITA

Berikut ini adalah kebutuhan gizi balita yang harus dipenuhi oleh para orangtua agar tumbuh kembang anak optimal

ENERGI

  1. Balita membutuhkan energi (sebagai kalori) untuk memungkinkan sang anak beraktifitas serta guna pertumbuhan dan perkembangan tubuh mereka.
  2. Tubuh mendapatkan energi terutama dari lemak dan karbohidrat tetapi juga beberapa dari protein

ASUPAN KALORI

Anak-anak usia balita membutuhkan kalori yang cukup banyak disebabkan bergeraknya cukup aktif pula. Mereka membutuhkan setidaknya 1500 kalori setiap harinya. Dan balita bisa mendapatkan kalori yang dibutuhkan pada makanan-makanan yang mengandung protein, lemak dan gula.

PROTEIN

  1. Protein diperlukan untuk pertumbuhan, pemeliharaan dan perbaikan jaringan tubuh, serta untuk membuat enzim pencernaan dan zat kekebalan yang bekerja untuk melindungi tubuh sang bayi.
  2. Kebutuhan protein secara proporsional lebih tinggi untuk anak-anak daripada orang dewasa.
  3. Asupan gizi yang baik bagi balita juga terdapat pada makanan yang mengandung protein. Karena protein sendiri bermanfaat sebagai prekursor untuk neurotransmitter demi perkembangan otak yang baik nantinya. Protein bisa didapatkan pada makanan-makanan seperti ikan, susu, telur 2 butir, daging 2 ons dan sebagainya.
  4. Sumber protein ikan, susu, daging, telur, kacang-kacangan
  5. Tunda pemberiannya bila timbul alergi atau ganti dengan sumber protein lain.
  6. Untuk vegetarian, gabungkan konsumsi susu dengan minuman berkadar vitamin C tinggi untuk membantu penyerapan zat besi.

LEMAK

  1. Beberapa lemak dalam makanan sangat penting dan menyediakan asam lemak esensial, yaitu jenis lemak yang tidak tersedia di dalam tubuh
  2. Lemak dalam makanan juga berfungsi untuk melarukan vitamin larut lemak seperti vitamin A, D, E dan K.
  3. Anak-anak membutuhkan lebih banyak lemak dibandingkan orang dewasa karena tubuh mereka menggunakan energi yang lebih secara proposional selama masa pertumbuhan dan perkembangan mereka. Namun, Anjuran makanan sehat untuk anak usia lebih dari 5 tahun adalah asupan lemak total sebaiknya tidak lebih dari 35% dari total energi.
  4. Sumber lemak dalam dalam makanan bisa di dapat dalam : mentega, susu, daging, ikan, minyak nabati.

KARBOHIDRAT

  1. Karbohidrat merupakan pati dan gula dari makanan
  2. Pati merupakan komponen utama dari sereal, kacang-kacangan, biji-bijian dan sayuran akar
  3. Karbohidrat merupakan sumber energi utama bagi anak. Hampir separuh dari energi yang dibutuhkan seorang anak sebaiknya berasal dari sumber makanan kaya karbahidrat seperti roti, seral, nasi, mi, kentang.
  4. Anjuran konsumsi karbohidrat sehari bagi anak usia 1 tahun keatas antara 50-60%
  5. Anak-anak tidak memerlukan ‘gula pasir’ sebagai energy serta madu harus dibatasi.
  6. Dalam kehidupan sehari-hari manusia membutuhkan karbohidrat sebagai energi utama serta bermanfaat untuk perkembangan otak saat belajar dikarnakan karbohidrat di otak berupa Sialic Acid. Begitu juga dengan balita, mereka juga membutuhkan gizi tersebut yang bisa diperoleh pada makanan seperti roti, nasi kentang, roti, sereal, kentang, atau mi.
  7. Kenalkan beragam karbohidrat secara bergantian.
  8. Selain sebagai menu utama, karbohidrat bisa diolah sebagai makanan selingan atau bekal sekolah seperti puding roti atau donat kentang yang lezat.

SERAT

  1. Serat adalah bagian dari karbohidrat dan protein nabati yang tidak dipecah dalam usus kecil dan penting untuk mencegah sembelit serta gangguan usus lainnya.
  2. Serat dapat membuat perut anak menjadi cepat penuh dan terasa kenyang, menyisakan ruang untuk makanan lainnya sehinga sebaiknya tidak diberikan berlebih

VITAMIN DAN MINERAL

  1. Vitamin adalah zat organik kompleks yang dibutuhkan dalam jumlah yang sangat kecil untuk banyak proses penting yang dilakukan dalam tubuh
  2. Mineral adalah zat anorganik yang dibutuhkan oleh tubuh untuk berbagai fungsi
  3. Makanan yang berbeda memberikan vitamin dan mineral yang berbeda dan memiliki diet yang bervariasi dan seimbang . Ini penting untuk menyediakan jumlah yang cukup dari semua zat gizi
  4. Ada beberapa pertimbangan pemberian zat gizi untuk diingat, seperti pentingnya zat besi dan pemberian vitamin dalam bentuk suplemen.

ZAT BESI

Usia balita merupakan usia yang cenderung kekurangan zat besi sehingga balita harus diberikan asupan makanan yang mengandung zat besi. Makanan atau minuman yang mengandung vitamin C seperti jeruk merupakan salah satu makanan yang mengandung gizi yang bermanfaat untuk penyerapan zat besi.

KALSIUM

Balita juga membutuhkan asupan kalsium secara teratur sebagai pertumbuhan tulang dan gigi balita. Salah satu pemberi kalsium terbaik adalah susu yang diminum secara teratur.

3 Makanan Sehat Balita

By | Artikel | No Comments

3 MAKANAN SEHAT BALITA

Menu makanan yang sehat untuk balita merupakan suatu kewajiban yang harus dipenuhi oleh para orangtua. Pada masa-masa inilah sang anak mengalami pertumbuhan dan perkembangan dengan mengaktifkan segenap indera yang dimiliki. Penuhi kebutuhan gizi dan makanan yang sehat untuk balita.

Anak balita lebih cenderung memiliki banyak keingintahuan akan segala hal. Pada masa inilah balita terus mengeksplore lingkungan sekitar dalam skala yang lebih jauh dari hari ke hari. Untuk menunjang tumbuh kembang anak balita, maka siapkan menu makanan sehat dan bergizi yang dapat dikonsumsi oleh balita Anda.

Menu sehat balita dapat diperoleh dari umber-sumber makanan yang dikonsumsi anak pada setiap harinya . seperti makanan pokok , makanan penunjang ataupun buah-buahan segar yang di olah halus seperti jus dan lain sebagainya . akan tetapi permasalahan yang sering muncul adalah ketika balita anda mengalami susah makan.

Hal semacam itu akan membuat para orangtua khawatir dan menjadi pekerjaan rumah untuk menjaga agar tetap pada pola makannya. Memberikan asupan gizi yang seimbang pada anak yang dalam fase usia balita sesuai kebutuhan merupakan tugas yang oenting. Tentu saja para orangtua tidak ingin melihat balita lemas dan tidak aktif karena kurangnya asupan gizi yang cukup bukan ?

Berikut ini, Aqiqah Berkah memberikan resep 3 makanan sehat balita untuk dikonsumsi sehari-hari khususnya untuk balita yang susah makan. Menu makanan berikut ini tentu saja disukai oleh balita 🙂

NASI TIM KEJU

Anda dapat memberikan si kecil nasi tim keju yang diracik sendiri agarlebih aman. Bahan-bahan yang dibutuhkan untuk membuat nasi tim keju antara lain :

  1. Beras putih 250 gram ( cuci bersih )
  2. Margarin 2 sendok makan
  3. Bawang bombay 1 siung ( cincang halus )
  4. Sumsum sapi 100 gram ( cincang halus )
  5. Kaldu ayam 600 mili liter
  6. Lada bubuk 1 sendok teh ( optional )
  7. Garam 1 sendok makan
  8. Keju pramesan 25 gram ( parut )

Cara membuatnya sangatlah mudah. Langkah awal panasakan margarin dalam sebuah pinggang panas , lalu masukkan bawang bombay. tumis hingga harum. Kemudian masukkan sumsum sapi dan beras yang sudah dicuci bersih . aduk-aduk hingga bahan tercampur dengan rata.

Setelah itu masukkan air kaldu , lada , garam , dan keju , kemudian masak hingga matang dan semua air kaldu terserap ke dalam beras sehingga beras menjadi nasi. Angkat , kemudian sajikan selagi panas. Untuk bahan pelengkap, anda dapat menambahkan tambahan keju parut diatasnya untuk menambah citarasa gurih pada nasi tim keju yang anda buat.

NASI TIM AYAM

Menu makanan selanjutnya adalah nasi tim ayam. Tidak hanya balita, orang dewasa pun akan suka dengan menu makanan ayam. Namun untuk balita dapat diolah menjadi nasi tim ayam. Berikut ini cara membuatnya :

  1. Langkah awal campurkan semua bahan menjadi satu kedalam mangkok yang tahan panas (Nasi setengah matang 80 gram, Wortel 100 gram (diparut), Tomat 50 gram (diiris kecil-kecil), Daging ayam giling 50 gram, Kuning telur 1 butir
  2. Garam secukupnya, Air secukupnya.
  3. Kemudian tambahkan air , lalu aduk-aduk hingga semua bahan terendam dengan sempurna .
  4. Selanjutnya masukkan mangkuk tahan panas ke dalam panci tim yang sudah disiapkan , lalu tim selama beberapa menit lalu angkat .
  5. Nasi tim ayam siap disajikan kepada buah hati tercinta anda .

BUBUR KENTANG BROKOLI

Bubur kentang brokoli merupakan salah satu resep makanan yang banyak digemari oleh balita, karena rasanya yang dinilai lezat dan mampu menggugah selera makan. Cara membuatnya pun sangatlah mudah. Berikut ini bahan dan cara membuat bubur kentang brokoli untuk balita :

  1. Daging ayam tanpa lemak 40 gram (potong kecil-kecil)
  2. Kentang 200 gram (dikupas, kemudian potong kecil-kecil menyerupai potongan daging ayam)
  3. Wortel segar 40 gram (kupas lalu potong seperti potongan kentang)
  4. Air bersih 120 mili liter
  5. Brokoli 15 kuntum (potong kecil-kecil menyerupai potongan kentang dan wortel)

Cara Membuat :

  1. Pertama-tama masukkan daging ayam , kentang dan wortel kedalam panci tahan panas . masak diatas api kecil lalu tambahakan air hingga mendidih.
  2. Setelah itu tutup panci dan diamkan sekitar 30 menit.
    Selanjutnya masukkan brokoli kemudian tutup kembali panci sekitar 30 menit hingga brokoli lunak lalu angkat.
  3. Langkah akhir masukkan semua bahan kedalam blender, haluskan lalu tuang kembali kedalam mangkuk. ( biarkan hingga dingin )
  4. Setelah dingin, bubur kentang brokoli siap untuk dihidangkan kepada balita tercinta anda.

Kesehatan Ibu Hamil

By | Artikel | No Comments

KESEHATAN IBU HAMIL

Setiap ibu hamil menginginkan agar tetap terjaga kesehatan ibu dan janinnya. Untuk itu, ada beberapa hal yang harus diperhatikan oleh ibu hamil agar tetap sehat hingga proses kelahiran.

Dalam masa kehamilan, berikut ini beberapa hal yang harus dilakukan agar tetap sehat baik ibu hamil maupun janin :

  1. Makan 1-2 piring lebih banyak makanan bergizi dalam 1 hari- terlebih jika anda kurus, makan lebih banyak sayur dan buah, lauk- pauk – daging merah, ayam, telur, ikan, ercis dan kacang- kacangan setiap hari.
  2. Periksa kehamilan secara teratur ke bidan atau petugas kesehatan lainnya.
  3. Minum suplemen zat besi dari bidan tiap hari untuk mencegah pendarahan pada saat melahirkan.
  4. Menerima suntikan TT 2 kali semasa kehamilan
  5. Menggunakan garam beryodium di makanan setiap hari untuk kesehatan janin.
  6. Tetap melakukan aktivitas sehari- hari dan berolahraga secara teratur, tapi jaga jangan terlalu capek.

Selain memperhatikan hal yang perlu dilakukan saat kehamilan, berikut ini merupakan hal-hal yang juga perlu Anda hindari untuk kesehatan janin :

  1. Bekerja terlalu keras dan tidak cukup istirahat.
  2. Minum obat sembarangan kecuali dengan resep dokter.
  3. Pijat perut.
  4. Berada di sekitar anak- anak penderita cacar atau cacar Jerman.
  5. Merokok
  6. Minum minuman beralkohol
  7. Bekerja dengan dan menghirup pestisida, herbisida atau bahan kimia lainnya.
  8. Makan terlalu sedikit dengan menu monoton; tidak ada makanan yang harus dihindari selama kehamilan.

Ibu hamil biasanya mengalami beberapa masalah ringan seperti mual dan muntah, panas di rongga dada, kaki bengkak maupun hal lainnya seperti sembelit. Untuk mengatasi hal-hal semacam itu, berikut ini beberapa pertolongan pertama untuk mengatasi masalah ringan selama kehamilan :

  1. Mual atau Muntah-Coba makan dengan porsi kecil tapi teratur walaupun tidak ada nafsu makan. Jika masih berlanjut, bidan mungkin bisa memberi obat.
  2. Panas atau Terbakar –di lambung atau rongga dada (asam lambung dan dada sesak) – Makan makanan dalam porsi kecil sampai habis dan banyak minum air.Bidan mungkin bisa memberi obat.
  3. Bengkak Kaki- Istirahat dengan kaki diangkat selama beberapa kali dalam sehari. Makan secara teratur dan kurangi makanan bergaram tiggi seperti mi instan. Jika kaki sangat bengkak, dikuti pembengkakan tangan dan wajah, segera pergi berobat.
  4. Sakit Punggung : Bisa diatasi melalui olahraga serta sikap duduk dan berdiri tegak.
  5. Terlalu kurus, pucat dan lemah : Makan lebih banyak beserta lauk pauk seperti ercis, kacang- kacangan, daging ayam, susu, telur, daging merah, ikan dan sayur warna hijau tua. Minum kapsul zat besi setiap hari.
  6. Sembelit :Minum banyak air- kurang lebih 6-8 gelas sehari. Makan banyak buah, sayuran, dan ubi. Banyak berolahraga.

Untuk para ibu hamil, posisi duduk saat sedang hamil juga dapat mempengaruhi kesehatan ibu dan bayi. Itulah sebabnya mengapa disarankan duduk dengan posisi yang tidak sembarangan bagi ibu hamil. Berikut ini beberapa posisi duduk yang tidak dianjurkan bagi para ibu hamil :

Posisi Bungkuk

Saat posisi membungkuk, punggung Anda tidak terjaga lurus. Berat badan dibebankan pada sumsum tulang belakang. Dan ini dapat membahayakan keselamatan Anda, juga janin yang ada di dalam perut. Maka dari itu, hindari posisi duduk seperti ini

Duduk dengan kaki menggantung

Duduk dengan kaki menggantung akan meningkatkan aliran darah ke kaki Anda. Sehingga, kaki akan mengalami pembengkakkan, yang mana hal ini merupakam masalah umum bagi para ibu hamil.

Duduk Tanpa Sandaran

Duduk tanpa sandaran, menyebabkan punggung dalam posisi tegang. Sehingga, punggung akan lekas nyeri dan pegal. Sebaiknya jika sedang duduk, pilihlah kursi yang memiliki sandaran. Agar punggung dalam kondisi nyaman dan rileks.

Posisi Duduk membungkuk Ke Depan

Duduk membungkuk ke depan adalah posisi paling berbahaya bagi ibu hamil. Karena, saat Anda membungkuk ke arah depan, beban tubuh beralih menekan perut Anda. Apalagi jika masa kehamilan telah memasuki fase lanjut, tulang rusuk Anda dapat menusuk tubuh bayi dan meninggalkan bekas permanen.

Posisi Duduk Setengah

Ibu hamil terkadang lalai dan sering duduk dengan posisi seperti ini. Tahukah Anda bahwa pada posisi ini sumsum tulang belakang menahan berat tubuh Anda. Dan itulah sebabnya, jika Anda duduk seperti ini dalam waktu yang lama, punggung akan terasa nyeri dan pegal.